Dapatkah Rudal Hipersonik China Dihentikan?

Dapatkah Rudal Hipersonik China Dihentikan

Dapatkah Rudal Hipersonik China Dihentikan?

Dapatkah Rudal Hipersonik China Dihentikan?,- Mencegat rudal balistik dengan anti-rudal, disamakan dengan ‘memukul peluru dengan peluru’. Apakah mungkin untuk menghentikan atau menghancurkan rudal hipersonik yang mendatangi Anda dengan kecepatan Mach 10? Itu lebih cepat daripada senjata yang ditembakkan padanya. Lalu apa?

Para ahli mengatakan, tidak masalah ukuran pesawat yang Anda pakai, bahkan tanpa hulu ledak, Anda akan diserang, dan berat, tulis Asia Times.

Senjata-senjata semacam itu menimbulkan tantangan menjengkelkan yang kemungkinan besar dapat diatasi oleh para insinyur radar, dengan beberapa ide baru diajukan, lapor Jane’s Information Group.

Teknologi hipersonik dapat mendorong persenjataan menjadi kecepatan lebih dari Mach 5 dan telah dengan antusias dianut oleh perencana militer dan insinyur rudal.

WU 14 HGV - Dapatkah Rudal Hipersonik China Dihentikan?

China dan Rusia telah memimpin perlombaan senjata baru ini

Angkatan Udara Rusia, misalnya, diketahui memperkenalkan senjata hipersonik termasuk rudal udara-ke-permukaan Kh-47M2 konvensional dan nuklir, yang memiliki kecepatan Mach 10 yang diklaim, Jane’s melaporkan.

Berbagai inisiatif hipersonik sedang berlangsung, di mana Republik Rakyat China dilaporkan mengembangkan kendaraan luncur DF-ZF, NPO Mashinostroyeniya Rusia bekerja pada rudal permukaan-ke-permukaan 3M22 Zircon, dan masing-masing cabang militer AS menjalankan program pengembangan.

Rudal hipersonik menimbulkan tantangan bagi para perancang radar karena kecepatan tinggi, kemampuan manuvernya, dan persilangan radar, lapor Jane’s.

Walau perangkat lunak yang mengendalikan radar pengawasan laut, udara, dan darat kontemporer beroperasi dengan kecepatan yang patut ditiru, kecepatan senjata hipersonik masih dapat menyebabkan masalah.

Misalnya, jika radar memerlukan dua detik untuk mendeteksi dan memulai pelacakan Kh-47M2, jika terbang dengan kecepatan Mach 10, maka pada saat itu, itu telah menempuh jarak hampir 7 kilometer, lapor Jane’s.

Rekan peneliti Royal United Services Institute Justin Bronk mengatakan kepada Air Force Technology dalam sebuah wawancara, sistem pertahanan balistik bergantung pada fakta bahwa rudal (menurut sifatnya) mengikuti lintasan balistik dan karenanya dapat diprediksi.

“Setelah Anda memperkenalkan muatan tipe kendaraan hipersonik luncur, itu mampu mengubah arah secara cukup signifikan, dan mengubah jalur penerbangannya,” tambahnya.

“Anda kemudian melihat sesuatu yang tidak lagi mengikuti jalur yang dapat diprediksi.”

“Harus juga disebutkan, terlepas dari sistem pencegat berbasis darat (GBI) yang tidak terbukti yang sedang dikembangkan dengan biaya besar di AS, saat ini tidak ada kemampuan untuk mencegat bahkan ICBM standar, yang pada dasarnya hanya merupakan faktor dari fakta mereka datang begitu cepat.”

Bronk menunjukkan, setidaknya di AS, pertahanan rudal ICBM saat ini difokuskan pada penembakan satu atau dua ICBM dari negara jahat seperti Korea Utara atau Iran, dan sistem GBI AS tidak akan mampu bertahan melawan skala persenjataan strategis Rusia atau China, Air Force Technology melaporkan.

Muatan nuklir dapat ditempatkan pada rudal hipersonik, tetapi bahkan jika rudal tidak memiliki muatan, energi kinetik yang dilepaskan pada tumbukan membuat senjata hipersonik sangat destruktif. Ini membuat mereka sangat berbahaya bagi kapal, ungkap Bronk.

“Jika Anda memiliki rudal hipersonik yang langsung mengenai buritan atau busur, maka itu akan langsung menembus kapal. Chinese DF-21D pada dasarnya dirancang sebagai pembunuh kapal induk. Bahkan tanpa hulu ledak, jika itu datang secara signifikan di atas Mach 5 dan berhasil menabrak geladak kapal induk super, itu mungkin tidak menenggelamkannya, tapi itu pasti akan menjadi misi pembunuhan.”

Menurut Bronk, ada kekhawatiran dalam industri militer dan pertahanan dengan teknologi seperti radar pesawat anti-siluman canggih bahwa pertahanan menjadi terlalu berkembang dibandingkan dengan serangan, Air Force Technology melaporkan.

“Namun jika Anda membawa, misalnya, rudal jelajah peluncur udara hipersonik sebagai sarana untuk menyerang target darat dalam wilayah udara yang sangat dipertahankan, Anda secara otomatis memindahkan keseimbangan kekuatan kembali untuk mendukung serangan.”

DARPA, badan penelitian Pentagon, telah mulai meminta proposal untuk Glide Breaker, proyeknya untuk menghentikan kendaraan pendorong yang meluncur tinggi ke atmosfer di atas rudal balistik, dan kemudian meluncur ke Bumi, The National Interest melaporkan.

Contoh saat ini adalah Avangard Rusia, yang disebut-sebut oleh Presiden Rusia Vladimir Putin sebagai tak terbendung oleh pertahanan anti-rudal. The Avangard didorong oleh RS-28 Sarmat ICBM raksasa, dan kemudian meluncur ke target berkali-kali kecepatan suara.

Menurut C4ISR.net, mendapatkan pencegat untuk mempercepat menabrak senjata hipersonik seperti Avangard Rusia akan membutuhkan mesin yang kuat, dan pada 10 Februari, Aerojet Rocketdyne mengumumkan telah dipilih oleh DARPA untuk mengembangkan sistem propulsi untuk Glide Breaker. Kontrak itu bernilai hingga US$19,6 juta.

“Memajukan teknologi hipersonik adalah keharusan keamanan nasional,” tutur Eileen Drake, CEO dan Presiden Aerojet Rocketdyne, dalam sebuah pernyataan, dikutip Asia Times.

“Tim kami dengan bangga menerapkan pengalaman puluhan tahun kami dalam mengembangkan teknologi propulsi hipersonik dan rudal untuk program Glide Breaker.”

Aerojet memiliki pengalaman membuat mesin berbahan bakar padat dan bernafas udara untuk penerbangan hipersonik, dan menggembar-gemborkan pengalaman sebelumnya dengan demonstrasi hipersonik Waverider X-51A Boeing.

Permintaan DARPA tidak membeberkan banyak rincian, meskipun ia mengatakan ingin “solusi inovatif” untuk menghentikan kendaraan pendorong.

Persiapan Perang 4 Fakta Konflik AS vs China di Laut China Selatan2 1 - Dapatkah Rudal Hipersonik China Dihentikan?

Itu adalah kata lain yang halus. Jika menembak jatuh rudal balistik sulit, maka kendaraan pendorong peluncur (boost-glide) bahkan lebih sulit.

Sebagai permulaan, pesawat peluncur (glider) tidak melintasi ruang angkasa seperti ICBM, tetapi sebaliknya melayang melalui atmosfer atas yang tipis, di mana mereka dapat mencapai kecepatan yang sangat tinggi saat terbang terlalu rendah, sehingga mudah dideteksi oleh radar peringatan dini, The National Interest melaporkan.

Untuk yang lain, walau hulu ledak ICBM mengikuti jalur yang dapat diprediksi (dan Mach 23) saat turun melalui atmosfer, kendaraan boost-glide dapat bermanuver, yang membuat jauh lebih sulit bagi pencegat untuk menabraknya.

Mencegat rudal balistik dengan anti-rudal telah disamakan dengan “memukul peluru dengan peluru”. Bayangkan jika peluru itu mengambil tindakan menghindar.

Salah satu cara untuk berpikir tentang mencegat rudal hipersonik adalah dengan membayangkannya lebih seperti pesawat terbang daripada rudal balistik konvensional, tutur Thomas Karako, seorang rekan senior Program Keamanan Internasional dan Direktur Proyek Pertahanan Rudal di Center for Strategic and International Studies.

“Itu sebabnya saya memukul-mukul drum pada lapisan sensor ruang sepanjang waktu,” imbuhnya kepada Defense One, merujuk pada dorongan Pentagon untuk konstelasi satelit baru Main Casino Tanpa deposit.

“Anda harus melihatnya sebelum bisa membunuhnya,” tandasnya.

Kata Karako, “Penting untuk diingat bahwa hal-hal ini, bepergian dengan kecepatan tinggi di bawah banyak tekanan termal, jauh dari tak terkalahkan. Mereka memiliki banyak kerentanan.”

Kita mungkin dapat menyatukan campuran pendekatan yang berbeda, termasuk efek perang siber atau elektronik, untuk menjatuhkannya, tambahnya.

Untuk menembak jatuh rudal hipersonik, Amerika Serikat dapat menggunakan hulu ledak yang meledak, mengurangi kebutuhan akan presisi. Dia mengutip pencegat Arrow 2, SM-6, dan PAC-2.

“Itu bukan hit-to-kill. Mereka sangat eksplosif. Mungkin Anda ingin menempatkan senapan di depan (ancaman hipersonik). Anda mungkin hanya perlu melakukan sedikit kerusakan pada permukaan kontrol mewah ini, untuk memiliki efek,” paparnya, dikutip Asia Times.

Apakah hipersonik tidak terkalahkan? Tidak, mereka bisa dikalahkan, tetapi biaya untuk mencoba melawan mereka mungkin tidak layak pada akhirnya. Ancaman gabungan serangan nuklir yang kuat mungkin cukup sebagai pencegah.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *