F14-Tomcat Supermanuver Mudah Diterbangkan

F14-Tomcat Supermanuver Mudah Diterbangkan

F14-Tomcat Supermanuver Mudah Diterbangkan

F14-Tomcat Supermanuver Mudah Diterbangkan – Pesawat tempur adalah pesawat militer yang dirancang untuk menyerang pesawat lain di udara. Berbeda dengan pesawat pengebom, yang dirancang untuk menyerang target di permukaan.

Pesawat tempur relatif lebih kecil, cepat, dan lincah. Pesawat tempur awalnya dikembangkan pada Perang Dunia untuk menghadapi pesawat pengebom dan balon udara yang mulai lazim digunakan untuk melakukan serangan darat dan pengintaian.

Pesawat tempur F-14 Tomcat pertama kali terbang pada tahun 1970 – dan dipopulerkan oleh Tom Cruise di Top Gun. Pesawat tempur ini dirancang untuk terbang dari kapal induk Amerika dan melindungi armada laut AS dari formasi pemboman massal Soviet.

Resep yang tidak terlalu rahasia untuk kesuksesan F-14 Tomcat adalah sayap geometri variabelnya, yang dapat dioptimalkan untuk manuver kecepatan rendah dan kecepatan tinggi.

Saat penerbangan kecepatan rendah, sayap F-14 akan tersapu keluar, menghasilkan daya angkat yang lebih tinggi. Pesawat F-14 yang relatif lebar dan jarak kedua mesin yang luas juga membantu menghasilkan daya angkat, fitur penting ketika mendarat di geladak pendek di kapal induk.

Pada kecepatan yang lebih tinggi, sayap Tomcat akan tersapu ke dalam, menciptakan hambatan drag yang lebih rendah, lebih aerodinamis. Saat diparkir, sayap Tomcat dapat diselipkan lebih dalam, memungkinkan lebih banyak ruang untuk memarkir pesawat lain di atas geladak kapal induk.

F-14 sangat bermanuver dan mudah untuk diterbangkan. Seorang mantan pilot F-14 merinci seberapa cepat pilot Tomcat Iran belajar cara manuver pesawat tempur besar ini.

“F-14 dilengkapi dengan radar pulse Doppler AWG-9, pilot Iran dapat mengejar pesawat musuh dari 100 mil jauhnya, tetapi pilot juga menghargai kemampuan tempur pesawat pada jarak dekat.”

Mayor Farhad mengingat kemampuan manuver pesawat,” Kemampuan F-14A untuk dogfight selama pertempuran udara tidak ada bandingannya … Setelah hanya 100 jam pelatihan, saya belajar untuk mengarahkan hidung Tomcat saya pada 75 derajat sudut serang (angle of attack) hanya dalam satu detik, berbalik, dan mendapatkan lawan baik dengan mengarahkan (rudal) Sidewinder atau canon.”

Sebelum Revolusi Iran, sejumlah F-14 diekspor ke Iran. F-14 adalah platform yang diujicobakan oleh Jalil Zandi selama Perang Iran-Irak 1980-1988. Dia sukses dengan menembak jatuh 11 pesawat Irak, membuatnya menjadi Ace of Ace Iran – dan pilot F-14 paling sukses yang pernah ada.

Terlepas dari usia F-14, sejumlah F-14 tampaknya pernah terlihat terbang diatas Suriah, ketika melakukan pengawalan untuk pembom Tu-95 Rusia.

Persenjataan maut pada jet tempur F-14 adalah rudal IM-54 Phoenix (kemungkinan Iran juga melakukan rekayasa-balik pada rudal ini).

“Pilot Irak tampaknya telah belajar menghargai F-14. Mereka menghadapi pesawat lagi selama Operasi Badai Gurun, dimulai hanya tiga tahun setelah gencatan senjata yang diamanatkan PBB yang mengakhiri permusuhan Iran-Irak. Pilot F-14 Amerika Serikat yang menerbangkan pesawat tempur dengan misi pengawalan dan pengintaian foto di Irak melaporkan bahwa pesawat Irak akan menghentikan pendekatan begitu radar AWG-9 Tomcat menyala.”

F-14 adalah contoh dari apa yang disebut “ketahanan ekonomi” Iran, di mana Iran memperluas sumber dayanya hingga batas maksimum, terus menerbangkan pesawat tempurnya selama mungkin dengan suku cadang yang dibuat di dalam negeri atau yang diperoleh secara internasional, membuat F-14 Tomcat Iran akan terus terbang entah sampai kapan.