Laboratorium atau Pasar Basah: Dari Manakah Asal Virus Corona?

Laboratorium atau Pasar BasahP: Dari Manakah Asal Virus Corona?

Laboratorium atau Pasar Basah

Dari Manakah Asal Virus Corona? – Sejak kemunculannya pada akhir tahun 2019, virus corona telah memakan korban seperempat juta orang di seluruh dunia dan tiga juta lebih terinfeksi. Namun dari manakah asal virus corona ini muncul, perdebatan dunia dan tudingan satu sama lain hingga kini tidak terpecahkan akar masalah tersebut.

Sejumlah ahli meragukan virus ini berasal dari laboratorium atau pasar basah di kota Wuhan, China. Meski begitu, komunitas ilmiah telah menyimpulkan virus itu alami dan bukan merupakan buatan manusia atau dimodifikasi secara genetis.

Baca juga : Akankah China Pamerkan Pesawat Pengebom Siluman Tahun Ini?

Kemungkinan virus tersebut lolos dari laboratorium di Wuhan tetap ada. Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo pada hari Minggu meyakini kemungkinan ini yang menyatakan bahwa ada “bukti besar” coronavirus muncul dari laboratorium di China.

Pejabat AS lainnya yang akrab dengan pelaporan dan analisis intelijen mengatakan mereka yakin virus itu berasal dari laboratorium pemerintah Wuhan atau diperkenalkan melalui kontak manusia dengan satwa liar di pasar di kota itu.

Juru bicara kementerian luar negeri China, Zhao Lijian, mengecam teori bahwa virus itu keluar dari laboratorium Wuhan sebagai “tidak memiliki dasar ilmiah” pada 16 April lalu dan mengutip pernyataan Organisasi Kesehatan Dunia 21 April bahwa virus tersebut kemungkinan berasal dari hewan.

Otoritas China lebih meyakini bahwa virus berasal dari pasar Seafood Hunan sebagai titik asal virus tersebut, yang secara medis dikenal sebagai SARS-CoV-2.

Teori Virus dari Lab

Saat masyarakat belum melihat bukti pasti tentang asal-usul virus, sejumlah bukti menunjukkan virus itu disebarkan secara tidak sengaja dari sebuah laboratorium, kata pakar China Gordon Chang kepada Al Arabiya English seperti dikutip, Selasa (5/5).

Kantor Direktur Intelijen Nasional AS, yang mengawasi badan-badan dan organisasi-organisasi intelijen negara itu, mengatakan pada hari Kamis bahwa mereka setuju dengan “konsensus ilmiah luas bahwa virus Covid-19 bukan merupakan buatan manusia atau dimodifikasi secara genetis.”

Namun, lembaga itu mengatakan akan terus memeriksa apakah virus alami secara tidak sengaja dilepaskan dari laboratorium di China. Laboratorium yang dimaksud adalah Institut Virologi Wuhan yang dikunjungi oleh pejabat Departemen Luar Negeri AS pada tahun 2018.

Para pejabat mengangkat masalah keamanan dan memperingatkan bahwa institut tersebut berpotensi menyebabkan pandemi mirip SARS, menurut laporan Washington Post.

Presiden AS Trump mengatakan pada hari Kamis, setelah meninjau bukti, ia memiliki “keyakinan yang tinggi” bahwa virus tersebut berasal dari lembaga tersebut.

Chang mengatakan upaya oleh otoritas China untuk mencegah ahli virologi dan epidemiologi asing berpartisipasi dalam penyelidikan tentang asal-usul virus adalah “indikasi nyata bahwa Beijing memiliki sesuatu yang disembunyikan.”

Namun, Pakar Peter Li mengatakan Trump menuding laboratorium Wuhan sebagai asal virus itu lebih kepada motif politik, bukan berdasarkan bukti.

“Itu adalah desain politik untuk menyalurkan kemarahan orang Amerika terhadap pemerintahan Trump ke China,” kata Li, profesor di Universitas Houston-Downtown, dalam sebuah wawancara dengan Al Arabiya English.

Sementara Li mengatakan bukti dan temuan yang ada tidak mendukung teori pelarian virus lab Wuhan, Chang pada gilirannya mengatakan bahwa temuan ilmiah tidak mendukung teori pasar basah yang didukung oleh Li.

Sebuah artikel yang diterbitkan dalam jurnal medis terkenal Inggris The Lancet pada 24 Januari melaporkan. Banyak kasus Covid-19 awal di Wuhan tidak memiliki kontak dengan pasar basah.

“Ini berarti pasar basah mungkin bukan sumber penyakit,” kata Chang.

Teori Virus dari Pasar Basah

Namun, artikel lain dalam The Lancet digunakan untuk mendukung argumen pasar basah. Dalam artikel pada Februari 29. Mengatakan para ilmuwan dari berbagai negara “sangat menyimpulkan bahwa virus corona ini berasal dari satwa liar.”

Temuan awal oleh para ilmuwan China melaporkan bahwa virus yang terlihat pada kelompok pertama pasien. Dengan sampel lingkungan yang dikumpulkan di pasar basah satwa liar Wuhan.

“Pemerintah China, termasuk Presiden Xi Jinping. Tekad ilmiah awal bahwa pasar basah satwa liar Wuhan terkait dengan wabah,” kata Li.

Namun menurut bukti medis, pasien Covid-19 pertama tidak memiliki eksposur ke pasar.

Sementara perdebatan tentang lokasi asal virus telah mendapat banyak perhatian. Li mengatakan telah dipolitisasi dan mengurangi kolaborasi internasional untuk menghilangkan sumber pandemi di masa depan.

Para ilmuwan juga memperingatkan perdebatan itu mungkin sia-sia. Michelle Baker. Seorang ahli imunologi di CSIRO di Australia yang mempelajari virus pada kelelawar. “Kami tidak benar-benar tahu” keakuratan klaim bahwa virus tersebut berasal dari pasar satwa liar.

“Itu kemungkinan skenario, tapi kita tidak akan pernah tahu. Kami hanya bisa berspekulasi,” katanya dalam sebuah wawancara dengan The Guardian.

Sumber : merdeka.com

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *